Followers Remaja Purba

Friday, October 16, 2015

Memori itu menggamit kukembali


Terkebil-kebil di depan komputer..
Apa yang nak ditaip aku pun tak tahu..
Tengok dalam draft berlambak terperam..
Tapi.. tak terdaya nak perah idea..
Namun memori itu seakan menggamit aku menaip sesuatu di sini..


Jika kamu tak bisa menjadi pensil untuk menulis kebahagiaan orang lain..
Jadilah pemadam untuk menghapus kesedihan orang lain..
Tapi sayang..
Pensil yang ada belum cukup tajam diasah..
Pemadam yang ada entah di mana..

Andai kau kecewa.. aku lagi kecewa..
Andai kau sedih.. aku lagi sedih..
Andai kau bersalah.. itu sepatutnya yang kau rasa..
Kadang-kadang berdiam diri bukan jalan terbaik dalam membuat keputusan..
Padat.. sendat.. dalam fikiran..
Inilah yang aku tak suka bila digamit memori itu..
Kesan masih terasa..




StatusHati: Setenang-tenang hati bila disentuh terusik jua..



7 comments:

BTS said...

Pensil dan pemadam diikat bersama
boleh menyembuh luka yang lama
Hilanglah derita ceria berirama
Berkalung manis seindah rerama

Suria Lekatlekit said...

tak mampu jadi pensil, jadi pemadam atau apa2.. hanya mampu jadi kebot je hehehe. Apapun memori ni kadang2 sangat magic.. perkara yang sedih kadang2 jadi indah sangat dalam kenangan & perkara mungkin gembira dalam memori mungkin jadi satu penyesalan.. semua kita manusia lebih banyak ikut hati bila buat sesuatu. Kita puas dapat buat waktu tu.. tapi akhirnya kita menyesal bila kenang balik

PeRdU cINta said...

Allahu..meaningful..

Amanda Suria said...

mendalam maksud entry ni..hanya pensil yang kenal pemadam...walau berpisah macam mana sekalipun tetap mencari pemadam....

norhidana miswan said...

mari lah kite asah pencil supaya tajam... kita cari pemadam baru banyak2 yek...

puitis betul akak arini

paridah said...

GAGUSNYA DPT JADI PEMADAM DAN PENSIL MSG2 DGN PERANANNYA.

aiman mania said...

wahhh...berbunga bunga ayat BTS.....kemain bermadah pujangga!

Tabung Purba

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...