Followers Remaja Purba

Friday, April 21, 2017

Peristiwa cemas di Gambang Water Park



Bila tiba musim cuti persekolahan anak-anak pasti gembira. Mula membayangkan destinasi mana nak dituju. Bagi tidak menghampakan permintaan anak, satu destinasi menjadi pilihan anak-anak.


29 November 2016
Satu entry yang dah lama terperam baru terasa dikongsikan di sini.

Percutian ke rumah kakak sepupu di Kuantan menjadi pilihan kerana lokasi yang berdekatan dengan tempat yang dipilih oleh anak-anak. Cuma sepanjang percutian tersebut hujan menjadi peneman kami. Biasalah hujung tahun.. musim hujan pula masa tu.


Menjadi kebiasaan aku yang akan menyiapkan kelengkapan apa yang perlu..


Berhenti rehat..
Masa ni kesian chef Hubby takde peneman..
Semua dalam kereta terbongkang tidur termasuklah aku..
Lewat malam kami sampai di rumah kakak sepupu aku di Kuantan..



ESOKNYA..
'Selamat Datang ke Bukit Gambang Resort City'


Kami main terjah je masa ni.. takde beli online pun tiketnya


Tapi ada hikmahnya tak beli awal, ada satu family ni dah beli tiket tapi tak nak masuk sebab hujan cuba menjualnya kepada mereka yang bertandang termasuk kepada kami. Alhamdulillah rezeki anak-anak, dia jual murah dari harga yang dia beli.


Anak-anak tak sabar nak mandi-manda walapun hujan masih tak berhenti..


Jangan kata anak-anak, mak budak pun sama..

Turut bersama kami, anak-anak my SIL turut serta..


Tak banyak gambar kenangan disebabkan hujan..


Apa yang cemas sangat di Gambang Water Park tu..?
Kisahnya bila anak-anak dara nak main pelampung mengeliling kawasan berair yang ada, dak Nuha pun turut serta. Tak sempat nak halang dari dia ikut dak Kakak.. Dah jauh sedikit menangis takutkan kedalaman air tu. Gara-gara terlepas pegangan pada pelampung tersebut, dak Nuha terjatuh ke dalam air yang dalam itu. Panik sekejap aku.. Syukur keadaan sempat dikawal oleh dak Kakak dan kakak sepupunya..


Lepas dari kejadian tu..
Langsung tak nak berada di dalam air, walau paras air hanya setakat lutut beliau..
Jenuh jugak nak memujuk supaya dia seronok dengan air, kenalah Babah dia turut serta..
Tak berapa seronok nak main sebab hujan..
Menggigil anak-anak tapi semua enjoy..



Tengahari..
Bye bye Gambang Water Park..
Next time kita mandi dekat tempat lain pulak..


Malamnya pulak..
Jalan-jalan cuci mata di tepian pantai Kuantan..
(Aku lupa nama tempat yang aku pergi ni sebenarnya)



Dalam perjalanan balik teringin nak lalu di pintu gerbang ke Terengganu..
Entah kenapa aku cukup suka sangat dengan kawasan tu..

Chef Hubby layankan je kerenah aku..


Nak lalu kat sini je..


Dan pusing balik..


Singgah membeli keropok di sini..
Aku suka yang baru direbus, panas + sedap..



Alhamdulillah..
Selamat tiba di rumah my SIL..
Sweet je tengok kerenah anak-anak..



StatusHati: Cuba elakkan percutian musim hujan..



Wednesday, April 19, 2017

Hanya kerana whatsapps tazkirah bergambar



Kita berkongsi kata-kata yang baik bukan bermakna kita nak tunjuk baik tetapi apa salahnya kita berpesan-pesan demi kebaikan walaupun kita sendiri banyak kekurangannya.

Part ni dah ok dah.. dah cantik dah..


TAPI..
Bila mana ada segelintir ahli group yang mengambil kesempatan menghantar tazkirah bergambar yang banyak dalam satu masa, hampir setiap hari dah kenapa..?

Aku bukan tak suka tapi isu di sini ada ahli group yang tak suka.. bukanlah tak suka pada perkara yang baik-baik tapi kadang-kadang apa yang si A send tu si B, C, D dan seterusnya dah ada atau dah tahu..

'Tahulah kan, kita semua ni bukan baru guna telefon, bila ada yang send macam tu, nampak macam ustazah jadian sikit. Ibarat macam nak sedekah, sedekahlah tanpa orang lain tahu dari mana datang sumber sedekah tu..' Lebih kurang macam tu lah komentar sorang ni dalam group tu.


Kalau ada yang rasa rimas dengan keadaan macam tu, meh aku ajar cara macam mana nak buat.

Aku dah pernah buat satu entry berkaitan isu yang hampir sama macam ni di SINI.. ni kisah ni Dato CEO aku sendiri yang bagi cara macam mana nak delete message yang ada. Sesekali orang besar tempat kerja aku nak bergurau-senda dengan anak buahnya kan.. 


Nak lagi extreme kau block je dia. Apa saja coretan dari dia dah tentu kau takkan dapat. Mudah kan.. buat apa nak membebel kalau tuan punya badan pun lebih kurang sama macam kau jugak tak faham bahasa.

Apa-apapun buat mereka yang terasa hati tu, bertabahlah ye dan jadikan ini sebagai pengajaran untuk masa depan. Cuma part tazkirah bergambar tu elok kurangkanlah.. tak semua ahli dalam group tu suka. Tengok.. kan dia dah meroyan pagi-pagi.



StatusHati: Berhati-hati memberikan pandangan, adakala boleh buat orang lain terguris hati.



Monday, April 17, 2017

Ragam anak-anak ketika memancing di Tasik


Kisah minggu lepas..

Petang selepas menghadiri kenduri kahwin anak blogger Makchaq, anak-anak request nak memancing ikan.. sebab Babah dorang cuti, maka kesempatan yang ada jangan dilepaskan.

Tasik yang tak berapa dekat dengan rumah menjadi pilihan untuk melepaskan gian anak-anak memancing. Aku..? Layankan aje.. Seronok tengok ke hulu ke hilir anak-anak mencari ruang untuk memancing ikan.


Menunggu Babah dorang menyediakan pancing dan umpan.


Tempat kurang bersih, jadi hanya datang untuk memancing jelah..



Dak Adik dengan pancingnya..



Dak Nuha tukang menyediakan umpan..
Dapat dek Nuha, kenyang ikan-ikan tasik tu hanya dengan sekali 'balingan'..



Lewat petang tu datang pulak kawan lama dari Hutan BELUM..
Terima kasihlah datang menjenguk kami di sini..
Next time mai singgah rumah kami pulak..



Hasil ikan yang berjaya dipancing oleh anak-anak..
Nampak besar tapi sebenarnya ikan lampam bersaiz tapak tangan dak Nuha..




StatusHati: Mencari masa nak memancing lagi..


Tabung Purba

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...