Followers Remaja Purba

Tuesday, November 3, 2015

Tanpa air dalam besi.. api dalam kaca..


Alhamdulillah..
Dengan izinNYA aku masih di sini..
Menghitung detik.. melewati hari..
Sejarah tidak mungkin berulang..
Tapi terkesan dek kenangan..

Sebuah kenangan..
Tanpa air dalam besi.. api dalam kaca..
Suasana pagi yang sejuk dan gelap..
Bertemankan pelita minyak tanah.. mandi di perigi sebelum ke sekolah..
Aku dan adik antara yang terawal ke sekolah..
Ketika hari masih gelap berjalan kaki lebih 1km setiap hari ditemani arwah nenek..
Aku dan adik antara murid yang dimasukkan ke dalam program Rancangan Makanan Tambahan (RMT) di sekolah ketika itu..
Bila musim buah aku suka kutip buah mangga di hujung padang sekolah.

Duniaku hanya di kampung..
Langsung tak mahu tinggal bersama mak dan ayah di K.L masa tu..
Aku sayangkan arwah Wan dan atok malah aku sukakan suasana yang sunyi.. aman.. tenang tanpa gangguan..

Bila aku dan adik di bawa oleh bapa saudaraku meninggalkan kampung..
Airmata menemani aku dan adik sepanjang perjalanan menaiki bas.
Nak memberontak.. hanya dalam hati..
Nak lari.. hanya dalam mimpi..
Apa yang aku takutkan akhirnya terjadi..
Atok.... Uwan... along tak nak tinggal dekat K.L..
Aku tak boleh lupakan arwah Wan siap rekod suara tinggalkan pesanan untuk mak..
Aku tak ingat.. apa yang aku ingat.. menangis.. dan terus menangis..

Kesan dari kenangan itu..
Alhamdulillah jadi jugak manusia..
Cuma taklah sehebat mana..
Syukur kepadaNYA..
Aku masih sedar aku berpijak di mana..
Aku tak malu malah aku bangga asal-usulku dari kampung..


StatusHati: Rindu.. pada semua kenangan itu..


8 comments:

Dunia Zumal said...

Teringat pula kisah zaman kanak-kanak dulu. Zumal dibesarkan arwah tok wan dan tok. Tetiap pagi tok wan hantar ke sekolah naik basikal...

Diana Rashid said...

mesti cucu kesayangn atok dan wan ni..saya dulu pun masa kecik tak tinggal dengan mak ayah..

Kira Sakura said...

tapi dah besar panjang jadi mak budak ni kena jugak hadap duduk KL tu kan kak? huuuu bertabah aje la

paridah said...

kak pun sama tinggal tok n tokwan..mlm berpelita n mandi air telaga...jln kaki jauh sebatu kesekolah..

MILx HASHIM said...

RINDU PADA ARWAH NENEK...


http://jmbelog.blogspot.my/

tiga lalat said...

air dalam besi api dalam kaca, pelik bila petik tepi tengah menyala ., kenangan kampung kanns

Yana Libra said...

sedihnye

hainom OKje said...

Yelah Aiza zaman okje kecik pun mmg ada makan free RMT tu...tp masa tu okje tak dpt walaupun pak Okje penoreh.

Abg okje pun ada yg duk ngan atok...

Tp tulah dah besar besar ada konflik sikitlah....

Tabung Purba

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...