Followers Remaja Purba

Friday, July 30, 2021

Kucing baru - si Comot?


Mengenang kisah lama - dak Oyen
Dak Oyen, kucing ni asalnya kepunyaan jiran depan rumah kami. Rajin ia menyelinap masuk ke dalam rumah kami seolah-olah dengan sengaja menyerah diri.

Awalnya aku selalu marahkan ia sebab masuk rumah tak reti nak bagi salam tapi bila dah kerap kena bebel, tiap kali sebelum masuk rumah ia akan mengiow seolah-olah ia sedang memberi salam. Aku pula..

'Wa'alaikum salam, ha.. macam tu lah. Bagi salam sebelum masuk rumah. Ni tak. main redah masuk je'. Terkebil-kebil dak Oyen memandang aku.

Sejak dari itu, kami mula membeli makanan kucing untuk diberikan kepadanya. Penyakit kurap di bahagian telinganya pun semakin baik bila diberikan ubat. Alhamdulillah, kekallah dak Oyen di rumah kami. Kencing, berak itu biasalah, ada masa terbabas juga ia di dalam rumah. Niat aku hanya untuk memberi dak Oyen makan dan takde nak paksa ia untuk tinggal bersama kami. Kucing bertuan bukan kucing gelandangan.

DAN..
Akhirnya, sesuatu telah berlaku pada dak Oyen di SINI.. Kecewa tak terkata, sedih tak terluah, masih mengharap ia kembali sedangkan aku tak tahu ia di mana. Walau berusaha bersangka baik tapi tanpa bukti, takkan ada pesalah berjaya ditangkap.

Luahan hati dak Nuha atas kehilangan dak Oyen.
Nota: dak Oyen sedang tidur ala akrobatik.


KINI.. kisah si Comot
Kucing ni en. Hubby bawa pulang dari tempat kerja, berkemungkinan ia dibuang, ditinggal atau sesat mencari jalan pulang?

Beberapa hari sebelumnya en. Hubby ada menyuarakan hasrat untuk membawa pulang kucing ni dek kasihan menumpang teduh di situ, dahlah sebelum tu hujan setiap hari. 

'Kalau kucing bertuan, biasanya ia datang makan lepas tu balik. Ni tak ke mana-mana pun'. En. Hubby bercerita. 'Gigi taring sebelah bawah kucing tu dah takde sebelah'. Alahai, kesiannya.

Si Comot ni dibawa balik seminggu sebelum dak Oyen hilang terus dari pandangan mata kami. Walau ia tak sama seperti dak Oyen tapi takpelah, kami jaga ia selagi terdaya. Pernah sekali ia keluar tanpa ada yang perasan, dak Nuha mulalah tak senang duduk. Tak nak peristiwa sama berulang. Alhamdulillah, pagi esoknya ia ada di depan rumah. Alahai Comot, jangan buat macam tu lagi, awak tu bukan sihat mana. Tambah lagi baru-baru ini ada beberapa kucing yang mati dek penyakit kucing yang berjangkit. Itu juga antara punca banyak kucing tidak muncul di depan rumah seperti kebiasaannya.

Awal kehadiran si Comot, di sinilah tempat tidurnya.

Sejak ia dibawa balik, jarang sangat ia keluar rumah.
Banyak makan + tidur je tanpa sebarang exercise.
Eleh.. mengata kucing, kau pun sama Mak Budak..


Nak biar ia keluar merayau, aku takut ia dirogol dek kucing jantan yang dahagakan kasih sayang. Comot, mohon jaga diri sebaiknya ye, jangan mudah menyerah dengan kucing jantan di luar sana. 'Ibu belum bersedia nak menjaga cucu dan ibu tak nak ada komitmen ke arah tu'. Hadam kata-kata ibu ni.

#RemajaPurba: Moga si Comot ini terus kekal bersama kami.

1 comment:

uncle gedek said...

Macam sesuai pulak nama dia si comot...

Ingatan Purba

The author will not be responsible for any comment left by the readers. Please comment using polite language. Thank you.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...