Followers Remaja Purba

Sunday, February 17, 2019

Roti Canai dan kuahnya


Aku jarang bersarapan di luar tapi kalau bersarapan di luar biasanya akan ikut selera en. Hubby. Biasanya, kami akan cuba di kedai makan yang berbeza-beza, sekadar ingin merasa menu yang disajikan. Andai sedap, lain kali boleh datang lagi atau boleh cadangkan pada kawan-kawan tempat  makan tersebut.

Kalau bab makan roti canai, kami takde spesifik tempat. Asal tempat tu bersih dan selesa pada pandangan mata aku, maka disitulah tempat kami bersarapan.


Perangai aku, waktu makan roti canai..
Aku tak kisah rotinya tapi aku cukup kisah kuahnya..


Aku jadi kurang berselera nak makan kalau kuah tu dah bercampur dengan sambal.
Aku sanggup makan roti canai kosong je berbanding nak cicah dengan kuahnya.


StatusHati: Hujung minggu, berehat secukupnya di rumah..


Saturday, February 16, 2019

Kes Langgar Tiang


Kisah pagi semalam:
'Sempat aku tahan tangan di dada. Kalau tak, memang jantung aku terus buat aksi lompat jauh pagi tadi dek gara-gara undurkan kereta pergi langgar tiang.

Tak pernah dalam sejarah memandu jadi macam tu. Itulah Allah bayar cash bila mana dok membawang sebuah kereta ni yang parking dekat tempat yang biasa aku parking. 🤣🤣'

Kes langgar tiang semasa undurkan kereta..
'Senanglah.. kan dah kontot kereta tu..'
En. Hubby boleh buat lawak dengan keadaan tersebut.


Syukur Alhamdulillah, kedaan cikPutih tak cedera. Andai cedera tak tahulah aku nak kata memandangkan sebelum ni cikPutih dah pun cedera di SINI..


StatusHati: Rutin harian perlu diteruskan..


Friday, February 15, 2019

Cuma cabang, cabang dan cabang..



U: 'Bagi saya Qada' dan Qadar bukan pada garisan lurus, penuh dengan cabang-cabang. Macam ranting pada pokok yang besar.'
J: 'Jadi, kita kena pilih ranting mana yang betul macam tu.'
U: 'Yang betul tu hanya untuk Tuan je. Takde ranting yang paling betul pun Tuan.'
J: 'Habis tu.. apa je yang ada?'
U: 'Yang ada cuma cabang, cabang dan juga cabang sampai mati.'
Dari Filem PASKAL - minit 47:34


Cabang.. cabang.. cabang..
Aku masih belum dipertemukan dengan cabang yang kukuh buat aku untuk bernaung di bawahnya. Masih lagi tercari-cari cabang itu.

Apa yang telah dan sedang aku alami, dipertengahan cabang tersebut pasti menyebabkan aku jatuh kembali. Sakitnya berkali-kali aku rasa hingga kini.

Aku tak tahu sampai bila aku mampu bertahan dengan keadaan ini. Sekukuh mana tahap kesabaran ini.. Entahlah.. 😔


StatusHati: Sabar sampai bila.. 😣


Tabung Purba

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...